Galois dan Teorinya

Sumber: Wikipedia

Sumber: Wikipedia

Jika kalian bertanya ke saya

Siapa Matematikawan yang paling saya idolakan?

Jawabannya adalah Matematikawan asal Prancis Évariste Galois yang hidup di jaman NapoleonLahir di Bourg la Fraine 25 oktober 1811 dan meninggal di Paris, 31 Mei 1832. Jika kalian hitung selisih tanggal kelahiran dan kematiannya, bisa kalian lihat Galois mati muda, meninggal pada umur yang belum genap 21 tahun.

Mengapa dia mati muda?

Pernah menonton film cowboy, kan? Pastinya pernah melihat adegan dua cowboy duel adu tembak, kan? Ya, Galois mati karena itu. Pada 30 mei 1832, Galois melakukan duel dengan seseorang bernama Pescheux d’Herbinville, akibat duel tersebut Galois mengalami luka tembak di perut dan meninggal sehari kemudian. Tidak jelas mengapa duel tersebut terjadi tetapi konon katanya karena memperebutkan seorang wanita bernama Stephanie-Felice du Motel.

Sepertinya Galois sudah mendapatkan firasasat bawa dia akan tewas dalam duel tersebut sehinga malam menejelang duel, dia menghabiskan waktu untuk menuliskan Karya matematikanya, yang sekarang dikenal dengan sebutan Teori Galois.

Apa itu Teori Galois?

Sejak munculnya Aljabar oleh al-Khwārizmi pada abad ke-9. Aljabar berkutat disekitar pencarian rumus untuk akar dari suku banyak. Kita mengenal rumus abc yaitu rumus mencari akar dari suku banyak derajat 2 atau yang lebih dikenal dengan persamaan kuadrat. Diberikan persamaan kuadrat  ax^{2}+bx+c=0, rumus abc mengatakan bahwa persamaan tersebut mempunyai akar-akar sebagai berikut:

x_{1,2}=\frac{-b\pm\sqrt{b^{2}-4ac}}{2a}

Rumus abc merupakan rumus aljabarik yaitu rumus yang terdiri dari operasi-operasi aljabar yaitu: penjumlahan/pengurangan, perkalian/pembagian, atau perpangkatan/akar pangkat.

Begitupula dengan persamaan Kubik (suku banyak derajat 3) dan persamaan kuartik (suku banyak derajat 4), masing-masing mempunyai rumus aljabarik untuk mencari akar-akarnya. Lalu bagaimana dengan suku banyak berderajat 5 dan yang lebih tinggi?

Pada tahun 1799. Niel Hendrik Abel, Matematikawan Norwegia menyatakan bahwa tidak ada rumus aljabarik untuk mencari akar di suku banyak berderajat 5 dan yang lebih tinngi. Akan tetapi pembuktiannya tidak lengkap. Hal tersebut yang membuat Galois bertanya-tanya.

Mengapa tidak ada rumus aljabarik untuk mencari akar di suku banyak berderajat 5 dan yang lebih tinggi?

Nah.. Teori Galois adalah jawaban dari pertanyaan di atas, Tidak hanya memberikan jawaban yang komprehemsif dan mendalam dari pertanyaan di atas, teori Galois juga menjelaskan mengapa suku banyak berderajat kurang dari 5 mempunyai rumus aljabarik untuk mencari akar-akarnya.  Teori Galois juga menyertakan definisi baru yang belum ada di jaman tersebut yaitu Grup. Sekarang grup mejadi konsep fundamental yang penting didalam matematika

***

Itulah sebabnya saya amat mengidolakan Galois. Mati muda tetapi mampu memberikan sumbangsih yang luar biasa terhadap Matematika. Bayangkan apa yang bisa dia raih jika berumur 20 tahun lebih panjang?

Advertisements

About Aria Turns

Seorang Alumnus Matematika UGM, dengan ilmu yang didapat ketika kuliah (Padahal sering bolos kuliah :p ), saya menyebarkan virus matematika
This entry was posted in aljabar abstrak, Tokoh and tagged , , , . Bookmark the permalink.

6 Responses to Galois dan Teorinya

  1. dedessy says:

    mf prof. bisa bntu saya tetng jelskan sejrh invers matriks ,thnks

  2. Suwondo Soekiran says:

    Mas Proof, maaf…mohon di bantu sy mnyelesaikan Pr anak sy, Matematika kLas 6 ;

    1). Toni & Brian bermain tepuk tangan berpasngan, Toni brtpuk tngn tiap 40 detik, sedang Brian brtpuk tngn tiap 1 Menit, dalam waktu 10 menit- berapa kali[Toni&Brian] Tepuk tngn Bersama-sama? 2).Di suatu Menara trdapat 2 buah Lonceng, Lonceng 1 berdentang stiap 12 menit, Dan Lonceng Kedua stiap 16 menit, Jika KEDUA Lonceng brdentang bersamaan pada pukuL 24.00, Brapa KaLi KEDUAnya berdentang dari PukuL 24.00 ~ 06.00 ? Atas bantuan penyeLesaiannya, sy Ucapkan trima ksh.

  3. Indonesia says:

    Kemungkinan Mas Bro Aria mengidolakan Galois karena jalan hidupnya tragis, unik & dramatis untuk seorang matematikawan ditambah lagi dia masih muda.
    Umumnya kita memang mengidolakan seseorang karena faktor-faktor yang semacam itu termasuk saya. Tapi saya sendiri nggak percaya malam sebelum tewas dia MERAMPUNGKAN rumusnya. Mungkin itu agak didramatisir.

Silahkan, tinggalkan komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s